January 1, 2012

Selamat Tahun Baru Adam Adli!!!

Selamat Tahun Baru. Happy New Year. Semalam merupakan sambutan tahun baru paling tinggi yang pernah aku lakukan. Sambut kat Cameron Highland... Dengan family ok. bukan dengan sape2 yang bukan muhrim. Anyway, baru hari ni aku dapat online balik. Most of the thing i saw today was about those people who being bashed by FRU at UPSI.

serius aku tak photoshop gambar ni. aku amik dari Google je. Sumpah!

Aku tak nak sentuh lebih2. kawan-kawan aku pun banyak berbeza pandangan politik. aku hormati pandangan masing-masing. Tapi aku nak cakap la, ada beza berani dan bodoh. jangan terlalu berani sampai jadi bodoh, tapi jangan jadi terlalu bodoh sampai jadi penakut.

Kita ni masih diperingkat belajar, umur tak sampai 30. terlalu muda untuk menerima tempias politik ni.kita amik iktibar dari kes UPSI ni. aku tak kata takyah amik tahu langsung pasal politik ni. kita sebagai student cukup la sekadar amik tahu. tak perlu  terlalu ikutkan hati dan emosi. tak perlu terlalu berani. tak perlu menjadi hero. cukuplah sekadar membenci selemah-lemah iman. 

Tun Mahathir penah cakap, ramai orang Melayu  yang terlalu ghairah untuk berpolitik. ayat tu cukup ringkas tapi menunjukkan kebenaran yang telah dibutakan. aku tengok tak ramai anak muda cina yang aggresif berpolitik pada usia muda. most of them just study and study sehingga jadi kaya. dah kaya baru la nak berpolitik. ini umur baru 22 dah nak aktif sangat. sekarang tengok apa yang dah jadi. 


"memang ada chinese, tapi aku tulis perkataan ramai kan?"

Last-last yang terima akibat bukan die sorang tapi orang sekeliling. Keje pun belum tentu dapat lagi diluar sana, sudah nak berpolitik. Kalau nak mengamalkan kebebasan suara dan keberanian, ayuh kita menegur orang yang membuka aurat depan-depan, kita tegur orang yang berdua-duaan secara depan-depan berdasarkan kekuatan kita. baru ada keberanian dalam kebebasan bersuara.

aku rasa kita patut bersyukur kerana mampu bergelar mahasiswa. kat luar sana ada yang bukan bumiputera, dapat result SPM cemerlang namun sukar untuk bergelar mahasiswa. kita patut hargai apa yang kita dapat. bukan menggunakannya untuk ke jalan yang salah. kenapa salah? sebab tak kira la MARA,PTPTN atau mana-mana pinjaman/biasiswa pun ia memang hak ibubapa atau sesiapa sahaja yang membayar cukai. namun mereka memberikan atas keperluan untuk belajar. tapi kalau ini yang berlaku, adakah kita memegang amanah duit cukai yang berada dalam pinjaman atau PTPTN yang diberi? Wallahualam.

"cukuplah sekadar mengetahui dan membenci selemah-lemah iman"




4 comments :

  1. woah...deep... but i couldn't be bother with politic.

    ReplyDelete
  2. hmmm..masing2 ikut prsaan..:(

    ReplyDelete
  3. tiba-tiba aku terharu baca entri kau

    ReplyDelete